Yogyakarta: Pusat Budaya Jawa
Posted on: May 16, 2018, by : Arief Hermawan

Sebagai tempat yang sangat independen dan melindungi adat istiadat dan tradisi, Yogyakarta dapat dianggap sebagai pusat budaya Jawa, dan memang tempat ini dikenal sebagai ibukota budaya Jawa, pusat perkembangan sejarah, politik, dan budaya. Banyak landmark budaya Jawa dapat ditemukan di Yogyakarta. Pada posisi yang sama dengan atribut budayanya, bagaimanapun, adalah kebanyakan atraksi alam yang juga menjadikannya salah satu tujuan wisata yang paling dikagumi di Jawa.

Keraton yogyakarta

Untuk sepenuhnya merasakan kemegahan Yogyakarta sebagai tujuan perjalanan, beberapa atraksi dan aktivitasnya yang paling keren diantaranya di bawah ini:

 

Kraton Yogyakarta

Istana resmi Sultan Yogyakarta, yang dikenal sebagai Kraton, adalah landmark budaya dan politik yang menarik yang jauh lebih dari sebuah kota tembok di dalam kota. Ini adalah rumah bagi sekitar 25.000 penduduk, 1.000 di antaranya berada di bawah kerja sultan. Kraton adalah komunitas yang berdiri sendiri, dengan perusahaan-perusahaan vitalnya sendiri seperti pasar, sekolah, masjid, industri rumahan, dan bahkan museum. Kraton adalah salah satu struktur yang menggambarkan arsitektur dan budaya Jawa yang terbaik. Museum ini menyimpan koleksi memorabila bersejarah dan budaya. Tur dan pertunjukan yang dipandu secara teratur diadakan untuk kepentingan wisatawan dan pengunjung.

 

Pasar Beringharjo

Pasar Beringharjo adalah pasar utama Yogyakarta, terletak hanya 800 meter di utara Kraton. Topi batik yang paling murah dijual di bagian depan. Di lantai dua, sepatu dan sepatu murah bisa ditemukan. Bagian Pasar Beringharjo ke arah selatan masih merupakan pasar tradisional.

 

Kota Gede

Kota Gede terkenal sebagai pusat Yogyakarta untuk industri perak sejak 1930. Sebelum itu, bagaimanapun, kota ini dulunya merupakan ibu kota pertama Kerajaan Mataram, yang didirikan pada tahun 1852 oleh Senopati. Terletak dekat ujung selatan pasar pusat terletak kuburan Senopati, yang dianggap penduduk setempat sebagai tempat sakral.

 

Tembi

Terletak di bagian selatan kota, Tembi adalah pusat budaya Jawa yang indah duduk dalam posisi yang unik, dikelilingi oleh sawah. Rumah-rumah kayu, tua tapi indah, adalah rumah bagi artefak budaya termasuk batik dan keranjang, koleksi keris, wayang, dan foto-foto bersejarah Yogyakarta. Restoran dan akomodasi juga tersedia!

 

Museum Sono-Budoyo

Secara struktural, museum ini memiliki penerangan yang buruk dan sedikit tidak terawat dan berdebu, tetapi menampilkan koleksi seni Jawa yang bagus, kelas satu termasuk batik, keris, wayang, topeng, dan wayang kulit. Halamannya adalah lokasi untuk patung dan artefak Hindu yang dikumpulkan termasuk ukiran Bali. Terlepas dari fungsi ini menjadi rumah untuk koleksi tersebut, museum ini juga merupakan tempat untuk pertunjukan wayang kulit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *